Press "Enter" to skip to content

BOM JAKARTA – ISIS lari ke aplikasi “Alrawi” setelah diusir Telegram

Jakarta, berantasnews.com
Para anggota ISIS dilaporkan berkomunikasi melalui aplikasi Android baru setelah ditendang dari WhatsApp, Telegram, dan aplikasi pesan instan lainnya.

Dikutip dari TechCrunch, salah satu aplikasi chat ini adalah Alrawi. Chat yang dibuat terenkripsi itu menjadikan pemerintah dan badan-badan keamanan lebih sulit dalam memata-matai rencana teroris.

Hal ini ditemukan oleh jaringan kontraterorisme yang dikenal sebagai Ghost Security Group. Sebelumnya, ISIS dilaporkan berkomunikasi melalui Telegram.

Meskipun keamanan Alrawi tidak secanggih WhatsApp atau Telegram, aplikasi chat ini melindungi pengguna dengan mengenkripsi teks. Dan, tanpa perusahaan terkemuka di belakang Alrawi, tidak ada yang melarang ISIS untuk menggunakannya.

Alrawi tidak dapat diunduh dari Google Play, melainkan harus diinstal terlebih dahulu.

Hal ini menimbulkan pertanyaan tentang seberapa jauh platform mobile tersedia untuk memerangi terorisme.

Pemerintah mendorong untuk membuka enkripsi, namun mungkin ada cara lain untuk menjaga orang tetap aman tanpa melanggar privasi banyak orang.

Apple dan Google dapat dengan mudah mengeluarkan aplikasi yang digunakan untuk kegiatan berbahaya di toko aplikasi resmi mereka.

Namun, akankah mereka bersedia mengkontrol lebih jauh penggunaan langsung sistem operasi mobile mereka?

ISIS, melalui kelompok teroris Santoso, mengakui bertanggungjawab atas serangan teror ke kawasan Sarinah, Thamrin, Kamis lalu.(BN)