PB HMI: Ahok Nangis Darah Sekalipun Keadilan Harus Tetap Ditegakkan

Jakarta – Ketua Umum PB HMI (Pengurus Besar Himpunan Mahasiswa Islam) Mulyadi P. Tamsir mengatakan, dalam proses pengadilan terhadap kasus penistaan Agama yang sedang berjalan, pengadilan harus bekerja sesuai dengan fakta-fakta hukum yang ada. Hal itu disampaikan kepada rekan media saat menanggapi proses persidangan kasus penistaan Al-Quran (surat Al-Maidah 51) yang dilakukan oleh Basuki Tjahaja Purnama alias Ahok dimana proses penegakkan hukum sedang berjalan di Pengadilan Negeri Jakarta Utara.

Foto Mulyadi P Tamsir

Foto Mulyadi P Tamsir

Mulyadi menegaskan bahwa penegakkan hukum di Indonesia harus berlaku sama kepada siapa saja yang telah melakukan kesalahan.

“Pengadilan harus memutuskan keadilan yang setinggi-tingginya sebagaimana sama terhadap penista agama lainnya”, kata Mulyadi saat ditemui rekan media di acara Dialog Nasional Penegakkan Hukum dengan tema “Proses Hukum Berjalan Keadilan Harus Ditegakkan” yang diselenggarakan oleh DPP Kongres Advokat Indonesia (KAI), Ikatan Penasehat Hukum Indonesia (IPHI) dan PB Himpunan Mahasiswa Islam (HMI) di ruang Birawa hotel Bidakara, Pancoran, Jakarta Selatan, Rabu (14/12).

Acara dialog ini menghadirkan Nara Sumber Kadiv Humas Mabes Polri Irjen Pol Boy Rafly Amar, Presiden DPP Kongres Advokat Indonesia (KAI) H.Indra Lubis, SH, Ketua Pembina FPI Habib Muksin Alatas, Ketum PB HMI Mulyadi P Tamsir, Ahli Hukum Tata Negara Prof Margarito Kamis, Ahli Hukum Pidana Junaidi.

Mulyadi juga mengatakan bahwa kasus penistaan Agama yang lain yang pernah terjadi juga divonis dengan hukuman 5 tahun penjara. Jadi bagi siapapun dan dalam ekspresi seperti apapun, keadilan harus ditegakkan.

“Saya kira, Ahok mau nangis darah sekalipun, putusan keadilan harus memutuskan dia (Ahok) dihukum seberat-beratnya 5 tahun sesuai atau sama dengan yang lain-lainnya”, ujarnya.

“Seperti apapun ekspresinya, keadilan harus berjalan. Karena rakyat tidak bisa ditipu dengan tangisan. Rakyat tidak ingin melihat tangisan Ahok, rakyat hanya ingin Ahok mempertanggung jawabkan apa yang sudah dia (Ahok) katakan”, pungkas Mulyadi. ( Sri S)

CATEGORIES
TAGS
Share This

COMMENTS